Demo Buruh Tolak UMP 4.2 Juta
Ekonomi dan Bisnis

Demo Buruh Tolak UMP 4.2 Juta

Aksi Demo Buruh KSPI Untuk Tolak UMP 4.2 Juta

Sejumlah buruh yang bergabung dalam KSPI menggelar demo atau aksi unjuk rasa pada balai kota DKI Jakarta hari Rabu 30 September untuk tolak UMP 4.2 Juta rupiah.

Said Iqbal selaku Presiden dari KSPI menyatakan jika unjuk rasa ini menuntut Pemerintah untuk dapat merevisi PP no 78 tahun 2015 mengenai pengupahan.

Said Iqbal pada hari Rabu saat dikonfirmasikan menyatakan “Setelah revisi PP no 78 tahun 2015, kami meminta Pemerintah mensurvei KHL dipasar untuk penetapan nilai UMP/UMK”.

Menurutnya, UMP DKI tahun 2020 seharusnya mengalami peningkatan sekitar 10 – 15%.

“Menurut kami, jika 78 item dari KHL, kenaikan UMP tahun 2020 harusnya berkisar 10 – 15%”, katanya.

Demo Buruh Tolak UMP 4.2 Juta

500 Orang Personel Kepolisian Gabungan Akan Diturunkan Untuk Mengamankan Aksi Demonstrasi

Terkait atas aksi demonstrasi ini, pihak kepolisian sudah menyiapkan prosedur untuk pengamanan serta pengalihan dari arus lalu lintas.

Kombes Argo Yuwono dari Kepala Bidang Humas pada Polda Metro Jaya telah menyatakan jika sekitar 500 personel akan langsung diterjunkan. Tujuan utamanya adalah untuk dapat mengamankan aksi unjuk rasa tersebut.

Sementara itu, pengalihan dari arus lalu lintas di Balai Kota akan diterapkan dengan situasional.

Demo Buruh Tolak UMP 4.2 Juta

Anies Baswedan Akan Mengeluarkan Kartu Pekerja Untuk Mengurangi Biaya Hidup Masyarakat

Sementara, itu Anies Baswedan akan menetapkan serta mengumumkan UMP 2020 pada waktu dekat ini. Walaupun belum final, Anies telah mengatakan jika akan sejalan dengan keputusan dari Pemerintah, yaitu menjadi 4.2 juta.

Anies juga menyatakan jika Pemprov DKI akan menyediakan Kartu Pekerja untuk dapat menurunkan biaya hidup. Kartu Pekerja adalah kartu yang akan diberikan kepada pekerja yang punya gaji 10% lebih kecil dari UMP.

Dengan kartu ini, para pekerja dapat membeli harga pangan yang lebih murah serta dapat gratis naik Transjakarta. Dan tentunya anak anaknya akan mendapatkan KJP Plus.

Angka kenaikan 4.2 juta rupiah tersebut sendiri telah di usulkan oleh para pengusaha dan Pemerintah. Sedangka dari serikat pekerja telah mengusulkan angka 4.6 juta rupiah.

Related posts

Sigra & Calya Jadi Mobil Express

Rizki Amrulah

Investasi Asing Dipengaruhi Oleh Perizinan Indonesia

Rizki Amrulah

Honda Meresmikan Dealer Ke-154 Di Surabaya

Rizki Amrulah

Indonesia Mendesak Jepang Dan Korea Selatan Untuk Meredakan Ketegangan

Rizki Amrulah

BI Catat Inflasi Pekan Pertama Juli 0.12%

Rizki Amrulah

Pemerintah melihat peningkatan moderat dalam pendapatan, pengeluaran pada anggaran negara 2020

Rizki Amrulah

Leave a Comment