Gubernur Minta Maaf Jawa Timur
Nasional

Gubernur meminta maaf atas nama Jawa Timur setelah pelecehan rasial melukai orang Papua

Gubernur Telah Meminta Maaf Atas Nama Jawa Timur Dari Pelechan Orang Papua

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parwansa telah meminta maaf atas nama orang-orang di provinsinya setelah pelecehan rasial terhadap siswa Papua di Surabaya memicu protes luas di kota-kota di provinsi paling timur Indonesia di Papua dan Papua Barat.

“Atas nama masyarakat Jawa Timur, saya ingin meminta maaf kepada semua orang Papua karena insiden pelecehan ras di Surabaya pekan lalu telah menyebabkan kemarahan di Jayapura dan Manokwari,” kata Khohifah pada hari Senin.

Gubernur mengatakan bahwa dia secara pribadi telah memanggil Gubernur Papua Lukas Enembe untuk menyampaikan permintaan maafnya atas perlakuan buruk terhadap siswa Papua di Jawa Timur, yang membuat ribuan orang Papua turun ke jalan.

Gubernur Minta Maaf Jawa Timur

Gubernur Telah Meminta Maaf Kepada Orang Papua Atas Kejadian Rasial Yang Terluka

Protes pecah pada Senin pagi di beberapa kota di kedua provinsi, termasuk di kota Papua Jayapura dan kota Manokwari dan Sorong di Papua Barat.

Para pengunjuk rasa menanggapi sebuah insiden pada hari Minggu ketika siswa Papua yang tinggal di asrama di Surabaya menjadi sasaran kekerasan fisik dan verbal oleh petugas keamanan dan anggota organisasi massa, yang menuduh orang Papua menolak untuk merayakan Hari Kemerdekaan ke-74 di Indonesia pada akhir pekan.

Mereka menyerbu asrama setelah mereka menemukan bendera Indonesia yang dibuang di dekat gedung. Beberapa petugas keamanan dilaporkan meneriakkan kata-kata kutukan seperti “monyet” dan “anjing”. Massa kemudian melemparkan batu ke asrama sambil meneriakkan “Hajar orang Papua!” Dan “Bunuh orang Papua!” Selama berjam-jam.

Permintaan Maaf dari Gubernur Kepada Orang Papua Atas Pelecehan

Kepala Kepolisian Nasional Jenderal Tito Karnavian, yang menemani Khofifah ketika dia menyampaikan permintaan maafnya, mengatakan situasi di kota-kota di mana protes pecah sekarang di bawah kendali.

“Saya pernah mendengar bahwa pihak berwenang telah berhasil mengendalikan para pengunjuk rasa. Kami siap mengirim lebih banyak petugas dari Maluku dan Sulawesi tetapi hanya jika perlu, ”kata Tito.

Khofifah mengatakan pernyataan diskriminatif oleh beberapa orang tidak mencerminkan toleransi provinsi dan penerimaan orang Papua yang tinggal di sana.

Dia juga menjamin keselamatan dan kesejahteraan semua siswa Papua di Surabaya.

“Saya ingin mengundang semua siswa Papua untuk melanjutkan belajar di universitas kami. Polisi akan memastikan bahwa Anda semua akan aman, ”katanya.

Related posts

Tidak Pakai Masker Denda 250rb Di Pekanbaru

Melda Ridayana

Prabowo Pulang Usai Pelantikan Karena Kurang Tidur

Rizki Amrulah

Nikita Mirzani Berniat Membantu Tapi Plinplan!

Rizki Amrulah

Sebuah Cerita Dirazia Satpol PP Saat Bersama Istri di Sebuah Hotel Melati

Rizki Amrulah

Jokowi Mempersiapkan Jabatan Baru TNI :450 Kolonel, 300 Perwira Tinggi

Rizki Amrulah

Ribka Tjiptaning Bicara Keras Soal BPJS di Raker Bersama Menkes

Rizki Amrulah

Leave a Comment