Astronot
International News

Kepala NASA mengumumkan fasilitas Alabama sebagai markas besar pesawat ruang angkasa bulan

Membangun Markas NASA Untuk Program Badan Antartika AS

Administrator NASA Jim Bridenstine pada hari Jumat mengatakan Marshall Space Flight Center di Alabama akan berfungsi sebagai markas besar untuk program badan antariksa AS untuk membangun pesawat ruang angkasa untuk menempatkan astronot kembali ke bulan pada tahun 2024.

Bridenstine membuat pengumuman di fasilitas Alabama, disertai oleh anggota parlemen dari negara itu. Pengumuman, yang berarti pekerjaan potensial dan prestise untuk Alabama, mengecewakan anggota parlemen dari Texas yang telah melakukan lobi untuk situs di negara mereka.

“Sistem pendaratan itu akan dipimpin oleh Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall di sini, di Huntsville, Alabama,” kata Bridenstine.

“Sekarang, saya akan mengatakan ini bukan keputusan yang dibuat enteng,” Bridenstine menambahkan, menjelaskan sejarah bangunan Marshall pesawat ruang angkasa bulan Apollo setengah abad yang lalu.

Anggota parlemen Texas menginginkan Johnson Space Center di Houston dipilih.

Perusahaan termasuk pengusaha miliarder Jeff Bezos ‘Blue Origin, SpaceX dari Elon Musk dan Lockheed Martin Corp sedang mengembangkan komponen potensial yang berbeda dari pendarat bulan dan akan bersaing untuk dana NASA di bawah tawaran kompetitif yang akan diminta pada akhir tahun ini.

Astronot

Akan Menempatkan Astronot di 2024 NASA Membuat Markas Besar

Bridenstine pada Mei memberi nama program Artemis dan meminta agar Kongres meningkatkan anggaran yang diusulkan NASA untuk tahun fiskal 2020, yang dimulai 1 Oktober, sebesar $ 1,6 miliar, yang sebagian besar akan dialokasikan untuk pengembangan komersial sistem pendaratan bulan manusia.

Misi bulan baru – usaha yang kemungkinan akan menelan biaya $ 20 miliar hingga $ 30 miliar selama lima tahun – datang ketika NASA berusaha, dengan bantuan mitra swasta, untuk melanjutkan misi ruang angkasa manusia dari tanah Amerika untuk pertama kalinya sejak program pesawat ulang-alik berakhir di 2011.

Mengumumkan Markas Besar NASA diĀ Alabama Untuk Menempatkan Astronot Pergi Ke Angkasa

Wakil Presiden Mike Pence pada bulan Maret mengumumkan timeline dipercepat bagi NASA untuk menempatkan astronot kembali ke permukaan bulan pada tahun 2024, memotong setengah dari tujuan sebelumnya untuk sampai di sana pada tahun 2028.

Dukungan Presiden Donald Trump untuk misi belum jelas. Pada bulan Juni, presiden Partai Republik mendesak NASA untuk fokus pada inisiatif “jauh lebih besar” seperti pergi ke Mars, mengurangi dukungan yang sebelumnya dinyatakan untuk inisiatif bulan.

Related posts

Remaja 14 Tahun Kena Peluru Saat Bentrok di Hong Kong

Rizki Amrulah

Harga Minyak dan Data Inflasi AS Tekan Rupiah Hari Ini

Rizki Amrulah

Kerjasama Perjalanan Bisnis RI-Korsel Saat Pandemi

Melda Ridayana

Kabar Mengenaskan 150 Dokter Italia Meninggal Akibat Corona

Rizki Amrulah

Seorang Pria di India Memperkosa Nenek Berusia 70 Tahun

Melda Ridayana

Deutsche Bank Akan PHK 18.000 Karyawannya

Rizki Amrulah

Leave a Comment