Pesawat Iklim Berubah
Nasional

Mengapa perubahan iklim bisa membuat penerbangan Anda lebih bergelombang

Menjaga sabuk pengaman Anda tertekuk selama penerbangan trans-Atlantik semakin terlihat seperti ide yang bagus, menurut sebuah studi sistem cuaca.

Penelitian oleh para ahli meteorologi di University of Reading di Inggris, yang diterbitkan minggu ini di jurnal Nature, menunjukkan bahwa perubahan iklim menciptakan udara yang lebih bergejolak untuk pesawat karena perubahan kecepatan angin di ketinggian berbeda menjadi lebih ekstrim.

Para ilmuwan menemukan bahwa apa yang disebut geser vertikal telah meningkat 15 persen sejak 1979 di aliran jet Atlantik Utara, sebuah sistem yang membentuk semacam jalan raya di langit untuk penerbangan antara Eropa dan Amerika Utara.

“Geser angin di aliran jet di ketinggian jelajah pesawat telah meningkat sejak pengamatan satelit dimulai,” kata Paul Williams, profesor yang memimpin penelitian. “Dan kita tahu bahwa turbulensi udara jernih diciptakan oleh geser angin. Jadi tautannya logis dan jelas. ”

Untuk Menjaga Keamanan Kenakan Sabuk Pengaman Selama Penerbangan

Turbulensi udara jernih menghadirkan ancaman khusus bagi pesawat terbang karena tidak terkait dengan pola cuaca yang terlihat seperti badai tropis dan dapat menjadi kejutan bagi pilot. Peningkatan fenomena ini akan berarti penerbangan yang lebih lonjong dan, berpotensi, lonjakan jumlah cedera yang diderita oleh orang-orang yang tidak mengenakan sabuk pengaman mereka.

Pesawat dalam cengkeraman turbulensi semacam itu dapat jatuh 100 kaki dalam sedetik, dengan konsekuensi yang parah. Setidaknya 37 orang terluka dalam penerbangan Air Canada bulan lalu ketika Boeing Co. 777 mengangkut 284 penumpang dan kru menemukan kantong udara yang tidak rata setelah meninggalkan Vancouver ke Sydney.

Tiga puluh orang dibawa ke rumah sakit setelah pesawat dialihkan ke Honolulu, sembilan dengan luka parah, lapor British Broadcasting Corp.

Pesawat Iklim Berubah

Menjaga Keselamatan Dengan Mengenakan Sabuk Pengaman Saat Penerbangan

Williams sebelumnya telah menghitung bahwa turbulensi hebat di Atlantik Utara, koridor udara jarak jauh premium dunia, akan menunjukkan peningkatan 149 persen pada pertengahan abad ini. Dia mengatakan fokus pada kecepatan angin aktual di aliran jet – yang belum banyak berubah dalam 40 tahun – telah memberikan rasa aman yang salah, dengan data geser angin menceritakan kisah yang berbeda.

Jet stream adalah angin yang didorong oleh perbedaan suhu udara antara khatulistiwa dan kutub, dan Williams mengatakan kesimpulannya berlaku sama untuk belahan bumi selatan.

Di atmosfer atas, perubahan iklim memperkuat perbedaan itu, sehingga aliran jet tingkat atas mengalir lebih cepat, menurut Williams. Tetapi pada tingkat yang lebih rendah, pemanasan global di Arktik melemahkan gradien suhu dan karenanya juga aliran jet. Hasil akhirnya adalah “tarik-menarik perang yang seimbang antara dua efek yang bersaing di ketinggian yang berbeda,” katanya dalam wawancara.

Kejadian yang lebih besar dari turbulensi udara jernih tidak akan mengirim pesawat jatuh dari langit atau menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam kematian, tetapi penumpang dapat menemukan bahwa mereka memiliki lebih sedikit kebebasan untuk bergerak di sekitar kabin, dan tiba di tujuan terlambat sering.

“Berdasarkan pemahaman kami saat ini, tidak ada alasan untuk mengharapkan peningkatan turbulensi udara jernih di masa depan yang mengarah pada tabrakan,” kata Williams. “Dampak yang paling jelas adalah bahwa penumpang akan menghabiskan lebih banyak waktu dengan sabuk pengaman mereka, ditambah kemungkinan mengalami keterlambatan re-rute.”

Related posts

Penginterogasi di Balik Penganiayaan Ninoy Karundeng

Rizki Amrulah

Layanan MRT Hari Ini Bukan Untuk Pekerja Menuju Kantor

Melda Ridayana

Eks Menko Polhukam Wiranto Gugat Bambang Rp 44,9 Miliar

Rizki Amrulah

Bogor Memiliki Goa Yang Tidak Banyak Orang Tahu

Melda Ridayana

BMKG mempertahankan peringatan tsunami dua jam setelah gempa Banten sebagai tindakan pencegahan

Rizki Amrulah

Pelaku Penabrak Bumil di Palmerah Belum Memiliki SIM

Melda Ridayana

Leave a Comment